Adakah amalan-amalan khusus di bulan Safar?


Amalan-amalan sunat di bulan Safar adalah sama seperti amalan-amalan sunat di bulan-bulan lain. Tiada amalan-amalan istimewa yang khas untuk bulan Safar yang menjadi amalan Rasulullah saw ataupun para sahabat mahupun salafus-soleh.

Kita dianjurkan untuk meningkatkan amalan-amalan baik dari hari ke hari tanpa mengira apa jua bulan dalam taqwim.

Tingkatkan mutu amalan-amalan fardhu dan tambah amalan-amalan sunat pada setiap masa seperti yang disarankan oleh Islam tidak kira di dalam bulan mana sekalipun.

Yang penting adalah niat yang disertakan keikhlasan.

Kepercayaan dan Amalan-amalan Khurafat

Walaupun sudah semakin kurang namun masih ada segelintir di kalangan masyarakat kita yang masih berpegang dengan kepercayaan dan amalan-amalan karut datuk nenek moyang kita yang entah dari mana asasnya.

Di antara kepercayaan dan amalan-amalan karut yang berlaku dan ada kaitan dengan bulan Safar itu ialah;

Rabu terakhir adalah hari malang

Biawak petanda celaka

Burung hantu petanda kemudharatan

Burung gagak petanda kematian

Bulan Safar adalah bulan bala

Kononnya untuk mengelakkan petanda-petanda buruk ini dari berlaku maka disunatkan mandi Safar, berpuasa dan membuat kenduri tolak bala khas di bulan Safar. Kepercayaan dan amalan-amalan di atas tadi adalah khurafat kerana tiada asas ataupun sumber rujukan dari mana asalnya.

Adapun ada hadis-hadis yang mengatakan tentang perkara-perkara tersebut adalah ditolak kerana ia adalah hadis palsu yang sengaja direka-reka dan sudah dinafikan oleh satu hadis shahih yang diriwayatkan oleh imam Bukhari;

Maksudnya;

Tiada jangkitan, tiada sial, tiada kemudharatan burung, tiada bala bulan Safar dan larilah engkau dari orang yang berpenyakit kusta seperti mana engkau lari dari singa.

Maka hukum berpegang dengan kepercayaan karut adalah ditolak. Jika ia berkaitan atau menyalahi akidah maka ia boleh membawa kepada syirik dan merosakkan iman. Apabila iman sudah rosak, maka ia akan mempengaruhi amalan maka amalan juga tidak akan diterima oleh Allah subhanahu wa ta’ala.

Beramal dengan perkara-perkara tersebut juga adalah ditolak kerana ia adalah bid’ah dhalalah. Maka beramal dengan perkara-perkara bid’ah dhalalah adalah haram hukumnya. Dan ada banyak lagi kepercayaan dan amalan-amalan yang karut berkaitan dengan bulan Safar ini mengikut kawasan-kawasan dan kaum-kaum tertentu.

Oleh itu ilmu agama yang berpandukan al-Qur’an dan as-Sunnah adalah neraca untuk menilai setiap sesuatu sama ada mengikut Syarak atau sebaliknya. Dalam memperbetulkan perlakuan segelintir umat di kalangan masyarakat Islam yang masih berpegang dengan kepercayaan dan amalan-amalan karut ini, maka pendakwah dan individu yang faham dan ingin membetulkannya hendaklah melengkapkan diri dengan ilmu agama dan methodologi dakwah itu sendiri agar kerja dakwah itu menjadi lebih berkesan dan lancar.

Sumber : Ustad Jefri Al Bukhori

About these ads

13 comments on “Adakah amalan-amalan khusus di bulan Safar?

  1. kitab itu isinya :
    Adab Amalan Safar & Rabu Terakhir Safar
    Mawlana Syaikh Adnan
    Dari buku Al-Futuhat Al-Haqqaniya

    Bulan Safar adalah bulan dari bulan sunnah. Nabi s.a.w menamakannya Safar
    al-Khair. Bulan Safar juga merupakan bulan di mana Allah menurukan Kemarahan dan
    Hukuman ke atas dunia. Banyak kaum yang terdahulu yang tidak percaya kepada
    Allah dan Rasul telah lenyap pada bulan ini. Saya masih teringat Syeikh Adnan Al
    Kabbani menahan diri dari keluar berjalan pada bulan ini; Syeikh Adnan
    menasihati agar kita semua tidak meninggalkan rumah melainkan benar-benar perlu.
    Telah di tetapkan untuk menjalankan amalan untuk perlindungan pada setiap hari
    di bulan Safar ini dari Kitab Al-Futuhat Al-Haqqaniyyah karangan Syeikh Adnan Al
    Kabbani.

    Shahadatain ( 3 kali ).
    Astaghfirullah ( 300 kali ).
    Memberi Sadaqah setiap hari untuk Allah yang Maha Kuasa dengan niat untuk
    mengangkat jauh penderitaan dan malang. Ia satu amalan baik, sebagaimana yang
    dibuat oleh Grandsheikh ‘Abdullah qs., untuk membuat Korban di hari ke-27 Safar
    untuk Allah yang Maha Kuasa.
    Membaca setiap hari surah Al Fil ( 7 kali ) and Ayatul-Kursi ( 7 kali ).
    Pada hari Rabu terakhir bulan Safar, buatlah amalan Adab sebagai berikut :

    Shadatain ( 3 kali ).
    Astaghfirullah ( 300 kali ).
    Ayatul Kursi ( 7 kali ).
    Surah Al Fil ( 7 kali ).
    Baca kesemuanya dan hadiahkanlah kepada diri sendiri dan juga untuk keluarga.
    Adab paling baik untuk menahan daripada keluar dari rumah pada hari itu.
    Jikalau harus keluar, maka kekalkan Adab dan pulanglah ke rumah dengan segera
    apabila selesai mendapat keperluan.

    Grandshaykh Abadullah Faiz Daghestani qs. berkata: “Di hari rabu akhir bulan
    Safar, 70,000 penderitaan ( bala ) akan menimpa dunia. Barangsiapa yang
    mengekalkan Adab ini yang disebut, dia akan dilindungi oleh Allah yang Maha
    Kuasa.”

    dari isian tersebut nampak tidak ada satupun yang diambil dari hadits rasulullah dan semua adalah perkataan para shaykh mereka jadi amalan kalo tidak ada contohnya dari nabi Muhammad yah seperti apa yang sudah di sampaikan oleh ust. Jefry menurut hadits imam Bukhari… tertolak…

  2. he… klo kmu ngaku ustadz tlg bicara yang bijak. jangan lgsg mengatakan tertolak pada maqolah ulama’ yang keilmuan serta kedekatannya kepada Ilahi lebih dari seorang ustadz setingkat kamu. ilmu yang kamu milki belum seberapa. tingkat kezuhudan kamu dengan ulama’ yang arif billah juga blm apa2nya.

    • maaf ikut nimbrung…klo menurut aku sih …sesuata yg pernah di contoh kan ato ada hadist nya itu yang seratus persen original klo gak ada hadist nya mungkin perbuatan ulama yang mereka kerjakan sendiri sebenarnya mereka tidak menyuruh kita mengerjakan nya juga .
      jadi ngapain bingung 2-2 nya bener yang penting niat jangan sampai tersesat….

      • @Agus …TErima kasih atas nimbrungnya, tapi yang dua-duanya bener yang mana yah tolong dijelasin lagi… yang masalah apa ? kalo masalah hadits : ummatku akan pecah menjadi 73 golongan dan semuanya akan masuk neraka kecuali satu golongan yaitu ….. apakah mas sudah memiliki golongan ? yang jelas tetap yang bergolongan bukan yang tidak bergolongan akan masuk surga, … cepat mas Agus cari golongan yang mengajak masuk surga, kita tawarkan masuk ke dalam golongan kami penegakan sistem khilafah melalu jama’ah Khilafatul Muslimin…

    • @Moh.nawawi …setuju .. yang ada di forum ini moga dengan hati yang lapang dan dengan cara yang bijak pula dalam menyampaikan pendapatnya. coba direnungkan kembali maklumatnya ” tidak ada paksaan dalam ajakan kepada sistem khilafah ini” kepada siapapun boleh masuk menjadi warga htta non muslimpun bolehn menjadi warga khilafah… tapi ingat untuk menjadi petugas kekhalifahan tentunya adalah ahlul hali wal aqdi…

  3. MOHON MAAF, BANG JEFRI SUDAH BERANI JADI USTADZ, DULU SAYA PERNAH MELIHATNYA DI TV SALAH PENGERTIANNYA BANG JEFRI TENTANG AHLUL KITAB DAN AHLUL BAYT. MUHASABAHLAH. PANTASKAH SAYA BERTABLIGH ?

    • @Zumroh … bertabligh pantas bagi siapapun.. “katakanlah yang benar walo pahit rasanya” ” sampaikanlah walo satu ayat” “berkatalah yang baik atau diam” “bila kau melihat kemungkaran ubahlah dengan tanganmu bila tak sanggup dengan lisan bila tak sanggup diam atau menolak dalam hati dan itu selemah-lemah iman” ” Dan serulah nama tuhanmu dengan cara yang hikmah dan berdiskusilah dengan mereka dengan cara yang bijaksana…..” moga ada manfaatnya … terima kasih mas Zumroh atas kunjungannya..

  4. MERASA PANDAI, ALIM PADAHAL MASYA ALLOH, JAUH DARI KEPANDAIANYANG DIMILIKI ULAMA, TAPI MERASA SENANG DIPANGGIL ULAMA. NA’UDZUBILLAH………..

    • @Zumroh …yah tuh yang merasa senang dipanggil ulama cepet belajar dan pintar supaya memang benar-benar ulama, dan yang suka memanggil-manggil dan menggunakan perkataan para ulama jua perlu belajar yang lebih banyak agar tidak hanya sebagai pengikut ulama tanpa tahu dasar yang sebenarnya… dan mudah-mudahan seperti mas Zumroh kita jangan merasa pandai, setuju mas kita harus belajar untuk supaya pandai tapi jangan merasa pandai …ayo bergabung turut menyempurnakan sistem khilafah ini.. supaya warga khilafatul muslimin juga diisi oleh orang-orang yang tidak merasa pandai juga..

  5. Jangan mudah menjas seseorang dengan ayat suci dan hadist nabawi..perlu keimanan dalam ilmu dan amal .. saya ingat kan kepada saudara ku sekalian .. ayat suci dan hadist an nabawi tidak hanya ter surat melainkan masih jauh lebih banyak yang tersirat .. hanya ilmu dan amal yang dibungkus dengan iman yang shohih yang dapat mengantarkan pada kebenaran .. hati2 hai manusia bagai manapun kalian adalah manusia yang mengatakan benar mereka orang tertipu dan yang mengatakan salah adalah pengecut..ada satu hadist shohih yang mengatakan ‘Barang siapa yang memualai suatu perkara yang baik maka ia akan mendapatka pahala dan pahala siapa saja yang mengikuti nya,dan -(sebaliknya) wallahu a lam bi showab..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s